in

Sebelum dan Sesudah Pandemi, Kita Bisa Ya Kayak Gitu?

Masa pandemi memaksa kita untuk melakukan segalanya dari rumah, baik belajar, kerja, rapat, kuliah dan lain sebagainya. Sadar ga sadar, ternyata ada satu kebiasaan yang selama ini kita lakuin, dan kalau dipikir pikir lagi, ternyata kita pernah dan bisa ngelakuinnya. Yaitu, bangun pagi. Bangun pagi disini ga sekedar bangun kemudian tidur lagi. Bangun pagi disini maksudnya bangun yang beneran bangun, dan mempersiapkan diri untuk memulai hari. Seperti mandi subuh subuh, sarapan, skincare-an, berangkat ke sekolah yang jaraknya berkilo-kilo meter, ngadepin macet dijalan dan banyak banget hal-hal yang kita lakuin sebelum pandemi. Kalau mau dilakuin di masa sekarang, kayaknya rasanya sulit banget karena kita udah ga terbiasa lagi untuk ngelakuin itu semua.

Hal ini bikin salah satu sender di akun twitter @schfess terpancing buat ngangkat hal ini ke menfess, kurang lebih isinya begini.

Si sender bikin beberapa orang menyadari bahwa kita semua pernah ngelakuin rutinitas pagi itu sebelumnya, dan ga sedikit juga yang baru sadar dan heran sama diri sendiri karena pernah ngelakui semua itu. Begini kata mereka

https://twitter.com/yourgreyy/status/1424888374121304095?s=20

Nah itu tadi beberapa tweet dari temen-temen schfess. Kalau dipikir-pikir keren juga ya kita bisa ngelakuin semua itu pagi-pagi. Hal ini bikin beberapa temen schfess membandingkan rutinitas dulu sebelum pandemi dan sekarang. Gini sih kata mereka.

Ternyata banyak banget ya rutinitas pagi yang dulu pernah kita lakuin. Hal-hal tadi ini udah jadi kebiasaan karena keadaan yang memaksakan kita buat ngelakuin itu semua. Jadi kita tau ya bahwa keadaan dan lingkungan emang sengaruh itu buat diri kita sendiri. Keadaan yang baik mengarahkan kita kepada diri kita yang lebih baik dari sebelumnya dan keadaan yang kurang baik juga membuat kita demikian. Jadi, kalau tiba tiba keadaan mengharuskan kita untuk bangun pagi lagi, kira-kira temen-temen siap ga untuk itu semua?

What do you think?

Written by Maeza Aqela

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Guru Diminta Tingkatkan Keterampilan di Masa Pandemi

Catatan Bagus dan Aesthetic, Perlukah?